Demi ALLAH yang Maha Esa.. Sesungguhnya tidak disediakan jalan yang mudah untuk menuju cintaMu..menitis air mata tatkala sanubari merindui..menitis air mata tatkala semakin menjauh, tetapi janji ALLAH tetap segar & mekar..keranaku tetap yakini.. ALLAH menyatakan.. "Wajiblah cinta-Ku kepada orang-orang yang berkasih sayang kepada-Ku"
(Hasan al-Banna)

Tuesday, September 20, 2011

Sebuah Ketenangan Jiwa

Bismillahirrahmanirrahim..

Menelusuri diari aplikasi notebook dalam Laduni Asrar (LA) mengingatkan tentang 'aku' pada waktu dulu. Memikirkan bahawa masih adakah lagi  bahagian aku yang dulu itu dalam diriku? Terkadang tidak pasti.. bagaimanakah aku yang sekarang ini?

 "Ya ALLAH.. aku minta agar Kau berilah aku adik perempuan. Andai Kau bagi, aku tak kan pernah tinggalkan solat. Aku akan jadi anak yang baik."

Doa yang pernah dilafazkan sewaktu Darjah 2 semasa emakku sedang sarat mengandungkan adik bongsuku.

Tuluskan? (ceh.. cakap tentang diri sendiri pula)

Titik tumpuan yang ingin ku nyatakan disini adalah tentang jiwa seorang kanak-kanak melalui ingatan terhadap diriku sendiri satu ketika dulu. Jua dalam tersiratku jua, aku ingin nyatakan bahawa betapa aku amat menyayangi adik-adikku meskipun ada antara mereka yang tidak menyedarinya.

Berbalik kepada jiwa kanak-kanak..

nak tahu cerita tentang adik kecil ni?
tengok video dibawah ye..

Masihkah ada lagi ketulusan jiwa seperti jiwa seorang kanak-kanak dalam diri kita?
Kenapa agaknya kita ni seperti tidak boleh lagi memiliki jiwa seperti mereka?
Adakah rencah dunia yang mempunyai pelbagai ragam dan warna menjadikan hati kita makin hari makin 'keras'?
atau 
sememangnya kita tidak boleh nak elakkan daripada semua ini berlaku? [ ku biarkan anda memikirkannya sendiri]

Aduhai, bila HOBI datang melulu menyebabkan pelbagai soalan acap datang berlalu. 

Namun, ingin sekali aku kongsikan bersama teman-teman..sahabat-sahabat tentang sebuah artikel yang pernah aku baca. Berkenaan HATI. HATI tu JIWA kan? ke benda lain? Bukan  HATI dalam konteks ORGAN ye.. artikel mengenai SEBUAH KETENANGAN JIWA.

Taati ALLAH Jiwakan Jadi Tenang


MEREKA yang selalu menjalankan suruhan dan perintah Allah serta meninggalkan larangan-Nya akan terpancar pancaran keimanan pada wajahnya, malah kelihatan tenang, tenteram dan tidak ada kegelisahan di dalam diri.

Sebaliknya mereka yang jarang bersujud kepada Allah akan gelisah, bercelaru, resah dan selalu menunjukkan sikap tidak puas dengan nikmat yang Allah berikan padanya. Dalam hidup ini pasti ada dua golongan seperti di atas. Alangkah manisnya jika ketenangan dan ketenteraman jiwa dapat kita miliki.

Betapa pula gelisahnya kita jika kegoncangan dan kegawatan jiwa membelenggu diri. Ternyata jiwa kita selalu merindui kebenaran dan ketenangan, malah kedamaian dan kebahagiaan jiwa lebih bermakna daripada segala-galanya.

Untuk mencapai ke tingkat kedamaian itu hanya iman yang dapat membimbing kita. Firman Allah bermaksud:
“Orang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingati Allah. Ingatlah hanya dengan mengingati Allah hati menjadi tenteram.”

Mereka yang inginkan ketenangan jiwa mesti mendidik jiwa terlebih dulu. Jiwa dapat dididik dengan dua cara iaitu :
  1. menjauhi dosa jasmani dan
  2. menjauhi dosa rohani.
  • Untuk menjauhi dosa jasmani, hindarilah kejahatan yang terbit dari perbuatan anggota badan seperti mata, telinga, lidah, perut, kemaluan, tangan dan kaki.
Pastikan semua anggota itu terjaga daripada perbuatan maksiat. Didiklah ia agar selalu berbuat baik kepada manusia dan beribadat kepada Allah.
  • Untuk menjauhi dosa rohani pula dapat dilakukan dengan bersihkan diri daripada sifat tercela dan hiasi diri dengan sifat terpuji.
Penyakit lidah dan penyakit hati membawa manusia kepada kebinasaan. Sifat hasad, takbur, ujub, riya, bakhil, cintakan dunia, cintakan kemasyhuran, pemarah, mengumpat, mengadu domba, berdusta dan berkata sia-sia mesti dijauhi daripada diri.

Dengan sebab itu, jiwa yang tidak pernah disirami dengan roh agama akan selalu bingung dan gelisah dengan masalah yang dihadapinya.

Malah lebih terdorong untuk berbuat dosa kerana cuba menyelesaikan kegelisahan yang dihadapi dengan cara sendiri. Justeru itu, ada yang mencari dadah, arak, zina, pil khayal, bunuh diri dan pelbagai penyimpangan lagi sebagai jalan keluar daripada kecelaruan diri. Akhirnya ketenangan tidak dapat dicapai hanya dosa yang semakin menimbun.

Ternyata hanya dengan agama manusia dapat menggapai tenang dan bahagia. Masuklah ke dalam Islam secara menyeluruh agar jiwa mendapat bimbingan dan rahmat Allah.

Hidup yang dibentengi agama ketika menghadapi masalah hidup, jiwa tidak gelisah dan putus asa. Bimbinglah diri dengan sebaik-baiknya serta waspada dengan diri sendiri kerana jiwa manusia mudah terpikat dengan maksiat dan dosa.

Jika sudah terlanjur melanggar ketentuan Allah, segeralah bertaubat serta hapuskan dosa itu dengan perbuatan dan keperibadian yang baik.

Jalinkan kembali hubungan dengan Allah yang sudah lama terputus, dambakanlah selalu bimbingan dan rahmat dari-Nya, kerana Allah memiliki rasa kasih sayang yang paling agung untuk hamba-Nya yang selalu ingat kepada-Nya. Pintu rahmat Allah selalu terbuka pada sesiapa yang merindui-Nya.

Ketulusan jiwa kanak-kanak mungkin sukar kita miliki tatkala umur kian menginjak dari saat ke saat. Oleh kerana itu, KETENANGAN JIWA lah yang perlu kita sentiasa cari. Bagaimana dan dimanakah ia? Jawapannya anda sendiri tahu andai anda tidak pernah sesekali menolak KEBENARAN yang sampai kepada anda. insyaALLAH.. moga ia adalah sebenar2 KEBENARAN..


subhanaLlah~

No comments:

Post a Comment

Nak beritahu apa?

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...